sepak

Sepak bola pembinaan di Inggris telah melihat perubahan dramatis selama dekade terakhir; pengenalan kursus tingkat 1 dan program gagal (di beberapa tempat) dari manajer tim saja junior hanya menyebabkan orang dewasa lebih menjadi terlibat dalam permainan anak-anak, yang telah menyebabkan peningkatan dalam banyak faktor menurunnya kualitas kinerja dan pengalaman banyak orang-orang muda. Faktor yang mempengaruhi pemain muda:

o Dewasa mengatakan pemain cara bermain terus-menerus dari touchline

o Lebih dari sekedar suara pelatih dari touchline – orang tua berteriak petunjuk, membingungkan pemain dan meningkatkan tekanan – berkali-kali link alternatif jasabola dibiarkan pemain akan mengejutkan Anda dengan pengambilan keputusan mereka.

o Pelatih mendapatkan kiper untuk menendang keluar dari tangan mereka dan tidak bermain keluar dari belakang

o Pelatih berteriak hal-hal seperti, “tidak lulus kembali,” “tidak bermain di belakang,” “jelas itu,” “menyingkirkan itu,” dll dll dll dll semua merugikan belajar. Jika seorang pemain membuat kesalahan mereka memproses informasi yang mereka sendiri dan akan memperbaiki keputusan waktu berikutnya – mereka tidak perlu orang dewasa mengatakan mereka tidak melakukannya karena menyebabkan keraguan dan menurunkan kepercayaan diri dan aspek pembelajaran. pemberdayaan diri sayangnya diabaikan dalam kursus sepak bola pembinaan.

o “Jangan serakah” lain – mengapa tidak? Ketika ditanya bagaimana dia menjadi begitu baik Ronaldo menyatakan, “begini saya tidak memberikan bola kepada orang lain.” Biarkan anak-anak membuat pilihan mereka sendiri, mendorong bermain menarik dan passing akan terjadi secara alami pula.

o “Jangan kehilangan bola” – klasik lain – segera dengan mengatakan “tidak,” dan “kehilangan” kata negatif meningkatkan ketegangan pada pemain memaksa kesalahan.

o Seorang pemain berjalan melalui 1v1 dengan kiper – tidak memberitahu mereka apa yang harus dilakukan atau ketika menembak – ia mungkin menggiring bola putaran kiper, atau persegi bola ke rekan satu tim – biarkan mereka memutuskan dan belajar.

o Mengingat mereka adalah orang-orang muda – menggunakan bahasa yang sesuai untuk permainan mereka dan usia mereka – “berhenti mengejar penyebab hilang” adalah satu yang baik – tidak yakin 5 tahun akan mengerti. Ada banyak pernyataan dari orang dewasa yang hanya membingungkan orang-orang muda.

o Siapa yang mengajari Anda untuk berjalan? Siapa yang mengajari Anda bagaimana berbicara? Bagaimana Anda belajar mengemudi? ANDA DID IT – NO ONE ELSE.

o Sebagai orang tua, apakah Anda masuk ke kelas anak Anda di sekolah dan berteriak pada mereka untuk mendapatkan matematika pertanyaan yang salah – tidak berpikir begitu – jadi mengapa berteriak pada seorang anak yang memberikan kepemilikan pergi?

o Apakah Anda ingin anak Anda menjadi orang baik? Berpikir begitu! Jadi mengapa mendorong mereka untuk menipu di sepak bola? Saya telah melihat pelatih baru mengatakan, “berdiri di atas bola pada tendangan bebas,” “coba saja lolos dengan tidak akan kembali sepuluh yard sampai wasit memberitahu Anda untuk,” apa yang indah masyarakat kita memiliki! Dan model peran besar! Jika anak Anda mencuri dari Anda atau berbohong Anda akan bingung (mudah-mudahan) jadi mengapa mengajar mereka untuk mendorong batas-batas bermain olahraga?

o Wasit – orang-orang miskin! Mengapa harus mereka? Jika Anda memiliki anak-anak yang jujur ​​(yang 99% secara alami) membiarkan wasit anak-anak – meminta mereka untuk jujur ​​- jika mereka memberikan tendangan bebas atau handball – membuat mereka untuk memberikan bola ke tim lain. Menjaga pengaruh dewasa keluar dari permainan sebanyak yang Anda bisa.

o Sebuah turnamen baru-baru ini di sebuah klub profesional yang diundang tim junior untuk bermain memiliki sebagian besar di atas. Dewasa berteriak, menjerit, anak-anak menangis, dll (PERLINDUNGAN ANAK!). Tim terbaik yang tidak terkalahkan memiliki satu pelatih, yang duduk dan menyaksikan, tidak mengatakan sepatah kata pun. Pada waktu setengah positif dalam komentarnya – difokuskan pada anak-anak dan timnya adalah sukacita untuk menonton. Para orangtua juga diam tetapi mengatakan hal terbaik yang dapat Anda setelah pertandingan – “? Baik dilakukan anak, apakah Anda menikmati yang Anda tampak seperti yang Anda lakukan, kami benar-benar bangga padamu, kita semua cinta Anda.” Itu saja, anak-anak bermain bagaimana mereka inginkan, mencoba hal-hal dan membuat kesalahan tapi bersenang-senang dengan teman-teman mereka dengan komentar yang bagus, tidak ada air mata dan banyak dari keyakinan karena mereka di bawah tekanan tidak.

Pada turnamen yang sama, sebuah tim di grup yang sama memiliki pelatih, yang anaknya bermain di pertahanan. Ia pergi di jalankan meskipun tetapi rekan setimnya kehilangan kepemilikan dan tim lain mencetak gol. Pelatih menyalahkan anaknya, membawanya di luar lapangan mengatakan kepadanya off untuk maju dan mengambil risiko dan dia anak sepatutnya menangis matanya keluar di bangku cadangan. Apa pengalaman hebat untuk anak! Apakah itu benar-benar harus mendapatkan ini? Apakah ini berarti bahwa banyak?

Kebanyakan anak-anak tidak tahu skor ketika mereka menyelesaikan permainan – mereka ingin menang, tapi mereka tidak pernah tahu apakah mereka memiliki. Itulah perbedaan – kebanyakan anak-anak secara alami kompetitif pula.

Format game saat ini di Inggris

Mini sepak bola (7v7 / 8v8) mungkin tampak melanggar tanah ketika diperkenalkan. Dibuka sepak bola terorganisir hingga anak-anak muda. Hal itu membuat sepakbola lebih mudah diakses untuk anak-anak lebih karena pemain lebih sedikit yang dibutuhkan dan sedikit ruang.

Banyak masalah muncul namun:

o Transfer 8v8 ke 11v1 tidak realistis – formasi yang sangat berbeda dan kebiasaan buruk yang hanya dijemput sebelumnya

o Ketika hal membuka dan menjadi populer kemudian lebih upaya untuk bergabung klub – ini telah menyebabkan penurunan di tempat-tempat untuk bermain karena angka yang jelas menghadiri klub. Saya sering mendengar, “anak saya telah berlatih tapi tidak bisa masuk ke tim karena mereka memilih 11 anak-anak setiap minggu dan dia tidak mendapatkan kesempatan.” Ini konyol – berhenti anak-anak bermain di semua hanya akan menyebabkan pengurangan anak-anak bermain lagi. Mengapa tidak hanya bermain 4v4 membagi lapangan menjadi dua dan memiliki 16 anak-anak bermain setiap pagi.

o akademi atas fokus pada 3v3, 4v4, 5v5 tapi orang lain tidak? Mengapa? sentuhan lebih, lebih baik dan lebih cepat pembangunan. Oh saya tahu, tidak ada hasil akhir dan trofi untuk dewasa !!!

o Kita tidak bisa bermain 4v4 karena kami memiliki 9 pemain pelatihan! Pelatih beradaptasi – bangun, berpikir! Bermain 4v4 dengan floater sebuah; bermain 5V4; bermain satu dengan GK dan satu tanpa; membiarkan anak-anak membuat game, dll dll

“ITS NO POINT IN ME MENGATAKAN ANAK-ANAK SAYA BERMAIN BOLA OUT dari kiper KE PEMBELA KARENA MEREKA TIDAK BISA MENANGANI IT”

di atas terdengar di mana-mana – bahkan di beberapa akademi profesional. Besar – pelatih yang ada untuk pelatih – tidak un-pelatih! Berapa banyak peluang yang Anda berikan kepada pemain untuk membuat kesalahan, belajar bermain game dengan benar untuk mengembangkan teknik mereka ketika mereka lebih tua? Tidak banyak saya dapat meyakinkan Anda, biarkan mereka mengakui gol – itu satu-satunya cara pemain muda akan mengembangkan – mengajar mereka untuk membagi luas dari kiper, jangan biarkan ego Anda sendiri dan kebanggaan sendiri mengambil alih – itu bukan tentang Anda – ini tentang anak-anak menjadi lebih baik.

“BERHENTI MELAKUKAN MEREKA TRIK FANCY DENGAN BALL. BERHENTI dribbling SEMUA WAKTU DAN LULUS”

Komentar di atas adalah yang terburuk – mengapa berhenti pemain memiliki waktu pada bola? Mengapa menghentikan anak-anak menjadi pemain yang menarik dan menikmati diri mereka sendiri? Di jalan-jalan tahun yang lalu, tidak ada yang berhenti Wayne Rooney, George Best, Steven Gerrard, dll, berjalan dengan bola – anak-anak pintar – mereka akan bekerja ketika lulus dan menggiring bola – tetapi tidak menghentikan mereka! Ryan gigs, Chris Waddle Paul Gascoigne dll – titik terbukti. Anda mungkin berpendapat bahwa pembela seperti John Terry tidak menggiring bola – mereka tidak anak-anak sekalipun – yang mereka lakukan ketika mereka bermain dengan teman-teman di usia muda – itu karena mereka tidak memiliki pelatih mengatakan kepada mereka dan mengkritik mereka terus-menerus.

Saatnya untuk mengubah cara Anda pelatih – dan bagaimana Anda berperilaku – dan menjadi teladan nyata untuk anak-anak muda yang ingin belajar, ditantang dan mengembangkan – semua orang mulai dengan satu mimpi – untuk menjadi pemain sepak bola – tidak peduli dengan nilai apa mereka mungkin mencapai – itu adalah orang dewasa yang cepat mengubah mimpi ini menjadi harapan palsu dan mental juara terlepas dari kualitas bermain.

Pada catatan pribadi, saya pergi melalui pusat profesional keunggulan 9-18, melakukan setengah magang sebuah dan memiliki uji coba Inggris dll saya harus tingkat internasional pada 14 sampai tidak memiliki pelatih. Bermain dengan teman-teman di sekolah 4 jam sehari, di rumah sepulang sekolah selama berjam-jam, dan bermain di liga 5 sisi setiap hari Sabtu dari mana lebih dari 60 pemain pindah ke klub pro. Saya mulai menjadi ‘dibatasi’ sebagai pemain pada usia 15. Seorang pemain yang merpati bersembunyi (pada pendapat – yang sepak bola tampaknya semua tentang), dapat dengan mudah kehilangan kualitas yang mereka miliki, atau ingin memiliki dalam pikiran mereka sendiri – tidak ada yang pernah tahu titik pemain pandang atau studi pemain perasaan – bahkan tidak orang tua.

Banyak pemain muda dalam iklim saat ini berhenti bermain sebelumnya. Anak diletakkan di pusat-pusat pengembangan klub profesional – banyak pergi ke yang berbeda setiap malam minggu – diberitahu hal yang berbeda melalui filosofi klub yang berbeda – yang itu berlalu dan bergerak, atau itu permainan pemahaman dari usia muda, atau itu kebugaran / kecepatan berbasis, atau keterampilan berbasis? pesan campuran dan banyak tekanan pada bahu muda dari usia 6, bepergian setelah sekolah ke pusat-pusat yang berbeda, melakukan pekerjaan sekolah di jalan dan memiliki sandwich dan minum di dalam mobil.

Banyak orang akan mengatakan “baik saya tahu dia masih muda tapi setidaknya dia mendapatkan pembinaan.” Itu hanya itu meskipun, di sebagian besar klub-klub mereka tidak. Filsafat banyak akademi profesional begitu jauh dari sasaran itu tidak benar. Ini bukan kesalahan dari klub untuk mengambil anak-anak muda, jika mereka tidak dan saingan terdekat akan melakukannya dan mereka akan kehilangan bakat. Ini bukan kesalahan dari orang tua baik, akan Anda tidak membiarkan anak Anda memiliki kesempatan dan kebanyakan orangtua tidak melihat gambar jangka panjang seperti banyak pelatih tidak.

Berapa banyak anak-anak akan datang melalui dari 6 menjadi tim pertama profesional? Tidak banyak! Inggris di bawah tim 18 ini terdiri dari terutama pemain yang hanya ditandatangani di sebuah klub profesional pada usia 14 – apa yang terjadi pada anak-anak yang ditandatangani di 8-9 atau bahkan diundang ke program pada 6? Mereka kembali ke klub junior mereka dalam banyak kasus – dalam beberapa kasus mereka berhenti bermain. Jadi yang tanggung jawab itu?

Siapa yang menjalankan sepak bola? Banyak orang menyalahkan FA. Mungkin mereka perlu untuk mengatur kembali program pelatih pendidikan – tingkat 1 pelatih berpikir mereka dapat bekerja di mana saja dengan anak-anak, dll – ini harus dihentikan – level 1 pelatih yang bekerja di sekolah-sekolah dengan partisipasi massa dan dengan klub junior perlu berpikir ulang. Lebih anak-anak bermain tapi dengan lingkungan kualitas kurang = penurunan kinerja.

Banyak pelatih pergi pada tingkat satu saja kemudian memiliki sedikit atau tidak ada dukungan – tingkat 2 untuk sebagian besar adalah terlalu banyak melompat. Tingkat dua program yang masih ‘jadul’ dalam arti bahwa menghentikan sesi untuk pelatih dribbling dalam situasi 1v1 adalah buang-buang waktu. Pemain harus percaya diri untuk mencoba hal-hal dan bereksperimen dan membuat kesalahan. Menghentikan dan pembinaan seseorang yang kehilangan kepemilikan hanya relay input negatif ke dalam pemain keberatan – pemain di tingkat profesional akan memberitahu Anda yang sesi mereka lebih dan itu bukan wayang berhenti dan mulai yang.

Umur terkait program yang tidak benar-benar akan menghasilkan pembinaan yang lebih baik – Steven Gerrard dan Wayne Rooney kedua negara dalam buku-buku mereka seperti yang dilakukan kebanyakan pemain bahwa mereka meningkat karena bermain di jalanan atau taman bermain dengan anak-anak yang lebih tua, harus lebih fisik dan lebih cepat dll dan belajar dari pemain yang lebih baik dengan pengalaman lebih – Wayne Rooney membuat debut di 16 melawan pemain dua kali usianya.

klub profesional saya telah mengunjungi telah lulus dan bergerak filsafat, mengajar bermain posisional pada usia yang sangat muda – tampak ok, tapi tidak ada banyak belajar terjadi. Pemain diberitahu untuk tidak melakukan terlalu banyak dan untuk lulus semua waktu akan menahan pemain alami – pemain yang selalu diproduksi sendiri dengan memiliki pelatih seperti Tony Whelan telah digambarkan sebagai “laki-laki di wellington boots membiarkan anak-anak bermain” – jenis ini pelatih , mungkin dengan sedikit pengetahuan digunakan untuk membiarkan anak-anak bermain – memiliki persaingan alam dan mengajukan pertanyaan yang tepat atau bahkan mendapatkan anak-anak untuk mengatur praktek dan permainan sendiri.

Kunjungan terakhir ke akademi profesional melihat pelatih kepala mengatakan pemain untuk tidak menjalankan dengan bola terlalu banyak, untuk lulus, lulus, lulus, dll tempo ketika ia ada di sana pergi melalui atap; ia pergi setelah 20 menit dan anak-anak hilang – 11 tahun usia tidak mampu memecahkan masalah mereka sendiri – mereka hanya bisa menanggapi berteriak – pasti kebiasaan buruk untuk masuk ke dalam. Ketika Anda bermain di depan 76.000 orang Anda tidak dapat mendengar pelatih, Anda harus memecahkan masalah Anda sendiri.

Siapa yang mengawasi permainan? Kami sekarang memiliki FA program keahlian pelatih – Saya telah melihat beberapa dari sesi ini juga – terlalu banyak anak-anak berdiri di antrian menunggu sentuhan, pembinaan petunjuk waktu lama, dengan instruksi yang rumit. Tidak perlu semua masukan ini – sebuah lingkungan di mana anak-anak dapat belajar untuk diri mereka sendiri, lebih baik dengan sejumlah kecil masukan, mungkin sebelum, pada istirahat dan setelah pertandingan / sesi. Berapa banyak pelatih memungkinkan anak-anak untuk menjalankan sesi pelatihan mereka? Tidak banyak. Apakah guru sekolah Anda memberitahu Anda jawaban atas semua pertanyaan? Tidak, mereka memberikan peralatan yang diperlukan – memikirkan guru favorit Anda di sekolah – salah satu yang tekanan bebas, membantu bila diperlukan dan diakui bakat dan membantu memfasilitasi kebutuhan Anda.

Guru Anda tidak suka adalah yang berseru-seru, mengeluh, menjadi negatif, menjadi kuno dan un-didekati – kebanyakan pelatih hanya seperti ini. Tidak ada alasan, saya telah melihat ratusan!

“Jika Im tidak terlihat menjadi ‘pembinaan’ maka tidak terlihat seperti saya melakukan pekerjaan saya” Para pelatih terbaik tidak terus-menerus masuk dan menginstruksikan – mereka benar-benar melakukan sangat sedikit. Jika pemain secara teknis kompeten dan merupakan bagian dari program teknis dan Anda memungkinkan mereka untuk bereksperimen dan menyarankan kadang-kadang maka Anda tidak perlu lebih pelatih dan harus dilihat untuk bekerja keras. Jika pemain Anda tahu mengapa Anda tidak melangkah di sepanjang waktu dan berteriak petunjuk karena ini tentang perkembangan mereka, maka mereka akan lebih menikmatinya – menanyai para pemain di depan orang tua pada awal dan akhir sesi sehingga Anda tidak mendapatkan pandangan yang bertentangan. Pendekatan ini asing bagi banyak orang dewasa – mereka hanya melihat hasil dan kinerja melalui mata orang dewasa.

Menciptakan lingkungan yang tepat untuk anak-anak yang lebih penting, seperti yang mengatakan hal yang benar pada waktu yang tepat, daripada memberi john Motson kabur uang ini commentating pada permainan.

DI KESIMPULAN …. Football pembinaan telah ditempatkan pada daftar prioritas tinggi saya begitu banyak. Level 1 pelatih tidak memenuhi syarat untuk standar yang tinggi. Orang tua, sekolah, klub harus dididik tentang hal ini. Hanya karena seseorang telah memainkan Minggu sepak bola dan melewati tingkat 1 tidak berarti mereka benar untuk menjaga pemain muda dan mengembangkan mereka untuk menjadi sebaik yang mereka bisa ketika mereka lebih tua (14 +). Ada beberapa kampanye seperti memberikan kami kembali permainan kami yang telah melakukan pekerjaan yang baik dan penelitian di daerah ini dan akademi seperti Manchester United yang telah memeluk ini untuk efek yang besar. Sesuatu lanjut kini telah dilakukan – ribuan anak-anak dikritik, mengatakan apa yang harus dilakukan, berhenti bermain di usia muda, tidak memiliki kebebasan, tidak belajar, menjalani kehidupan orang dewasa pada usia 6-9 tahun, bepergian panjang negara untuk mencoba membuat kelas,

RADIKAL BERPIKIR ..

Mengapa tidak FA memiliki direktur teknis bahwa email setiap klub junior di negara dengan satu atau dua rencana sesi setiap minggu – masing-masing pelatih kemudian harus mengikuti program di katakan di bawah 7. Tidak peduli siapa yang menang, memberi mereka permainan untuk bermain dalam sesi pelatihan dan memberikan alasan mengapa. Tidak perlu untuk kursus, kecuali refreshers daerah diperlukan. Setiap klub harus memiliki pelatih kepala yang bertanggung jawab untuk program yang sedang dilakukan dengan benar. Bisa FA mengirimkan daftar game diadaptasi yang harus memainkan tim di tempat struktur pertandingan normal untuk mengatakan setengah waktu pertandingan setiap hari Minggu – misalnya permainan yang dirancang untuk mendorong bermain keluar dari kiper tanpa daerah pergi untuk oposisi sampai gk yang memainkan bola keluar.

Mendapatkan anak-anak untuk hanya mengoper bola sepanjang waktu harus berhenti – ini mungkin tampak ekstrim (permainan tim dan semua itu) tapi 6 tahun mungkin tidak akan bermain dengan kelompok yang sama dari teman-teman di 6 bahwa ia akan di 12 misalnya , aku tahu aku tidak; dribbling, keterampilan, mengambil pemain di (bahkan keluar dari pertahanan) adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan keuntungan tim Inggris di tahun-tahun mendatang dan meningkatkan tingkat keterampilan teknis anak-anak muda – lewat akan datang sebagai akibat dari pemain belajar melalui kesalahan dan memahami diri mereka sendiri ketika memainkan lulus atau switch pendek bermain – merancang game untuk mengajarkan aspek-aspek tertentu adalah semua yang diperlukan. Bekerja pada sebuah gunting bergerak misalnya dan bermain game di mana setiap kali seorang pemain melakukan gunting bergerak tim lain duduk selama 3 detik – Anda akan segera melihat kenaikan kepercayaan diri.

Di Belanda, permainan seperti memberikan setiap pemain nomor, memanggil nomor acak, memberikan poin untuk trik, bermain kreatif yang baik, baik membela, menghemat, tujuan, dan menempatkan tim dalam perintah acak, memberikan waktu semua orang permainan dan bermain dengan pemain yang berbeda meningkatkan pengaruh individual maupun menempa etika tim. Tidak ada yang bisa mengklaim tim yang tidak adil, tidak ada pembinaan, pemain bertanggung jawab untuk diri mereka sendiri dan pengambilan keputusan mereka dan mendorong tanpa pembinaan untuk mencoba hal-hal pada bola dan menjadi kreatif; membela baik juga diberikan poin, mendorong semua variasi pemain. Ini hanya tiga ide, ada lebih banyak hal yang dapat kita lakukan untuk mengembangkan pemain di negeri ini. Mengapa tidak keluar dari zona kenyamanan dan terbukti menjadi modern, orang berpikir bebas untuk mendapatkan keuntungan bakat masa depan – melalui penyebaran pendidikan ini,